Kisah Pendidikan Suku Anak Dalam, Suku Bangsa Minoritas di Hutan Sumsel-Jambi

iNews.id ยท Rabu, 23 Juni 2021 - 12:40:00 WIB
Kisah Pendidikan Suku Anak Dalam, Suku Bangsa Minoritas di Hutan Sumsel-Jambi
Balai kayu sarana pendidikan anak-anak Suku Anak Dalam (SAD) di Desa Pagar Desa, Bayung Lencir, Musi Banyuasin (Muba), Sumsel. (Foto: Ist)

Pendirian balai itu terwujud atas inisiatif Tim Penggerak Pemberdayaan dan Kesejahteraan Keluarga (TPPKK) Kecamatan Bayung Lencir dan Kabupaten Muba untuk warga SAD di wilayah Rompok Soak Buring, Desa Pagar Desa, Kecamatan Bayung Lencir, Muba, dan Desa Pangkalan Bayat.

Saat ini pembangunan yang dimulai sejak Maret 2021 lalu sudah mencapai 40%. Pembangunan agak tersendat karena adanya kendala akses pengiriman material. "Harapan kami awal tahun ajaran baru saung tersebut sudah bisa digunakan," kata Kepala Desa Pagar Desa, Firman Luter Hia.

Harapan itu agaknya akan segera terwujud. Ketua TP PKK Kabupaten Muba, Thia Yufada Dodi Reza, yang merupakan istri Bupati Muba Dodi Reza Alex Noerdin telah berkomitmen meresmikan penggunaan balai tersebut pada 26 Juli 2021. Tanggal itu sengaja dipilih dalam rangka memperingati Hari Anak Nasional.

Desa Pagar Desa yang terdiri dari 25 Kepala Keluarga (KK) memiliki 27 anak usia sekolah. “Semuanya tingkat SD,” kata Firman. Mereka memang sangat ingin memiliki sarana pendidikan yang memadai. “Hasrat belajar mereka tinggi sekali,” tuturnya.

Demi mewujudkan hasrat, warga lantas menyampaikan aspirasinya ke pemerintah desa. Dan gayung pun bersambut. “Alhamdulilah ada kerjasama dari pihak kabupaten dan kecamatan bersama pihak ketiga yang bisa membantu SAD ini," ujarnya seraya berharap fasilitas pendidikan ini dapat memberantas buta huruf di desanya.

Pihak ketiga yang membantu adalah PT Marga Bara Jaya, yang menyalurkan bantuan melalui program Corporate Social Responsibility (CSR).

Mulai Menerima Moderenisasi 

Pendi, tokoh masyarakat setempat menyambut baik pendirian balai pendidikan tersebut. "Kami ingin anak-anak mendapatkan pendidikan yang layak, maka itu saung ini sangat penting agar mereka punya tempat belajar. Terima kasih juga kepada Pemkab Muba, PT MBJ, dan pemerintah desa,” ujarnya.

Editor : Berli Zulkanedi

Halaman : 1 2 3

Bagikan Artikel: