China minta Indonesia tidak bahas politik dalam KTT G20 di Bali. (Foto: Ilustrasi/Ist)
Berlianto

BEIJING, iNews.id - Menteri Luar Negeri China Wang Yi mendesak Indonesia, sebagai tuan rumah KTT G20 mendatang, untuk menghentikan campur tangan dan melaksanakan agenda yang telah ditetapkan yakni membahas ekonomi. Desakan ini muncul di tengah seruan kepada Indonesia untuk membahas perang Ukraina selama pertemuan di pulau Bali itu. 

"KTT Kelompok 20 pada bulan November harus membahas ekonomi dan bukan politik," kata Wang Yi kepada Menteri Luar Negeri Indonesia Retno Marsudi melalui telepon seperti dikutip dari South China Morning Post, Kamis (26/5/2022). 

Wang mengatakan China mendukung Indonesia untuk memimpin kelompok ekonomi utama "menuju arah yang benar".

China dan Indonesia sama-sama mengatakan G20 adalah tempat yang tidak tepat untuk membahas perang Ukraina, tetapi Duta Besar Ukraina di Jakarta mengatakan dampak ekonomi dari sanksi Barat terhadap Rusia dan terputusnya rantai pasokan adalah masalah penting yang dihadapi ekonomi global. 

KTT tahunan kelompok ini diharapkan akan diadakan di Indonesia, yang memegang kepresidenan bergilir G20, tepatnya di pulau Bali.

“Dewan Keamanan PBB adalah platform yang tepat untuk membahas masalah politik dan keamanan,” kata Wang dalam sebuah pernyataan dari kementeriannya. 

“G20 harus tetap dalam perannya, dengan fokus pada koordinasi kebijakan ekonomi makro dan memenuhi misinya yang tepat.” Sebagai salah satu dari lima anggota tetap Dewan Keamanan, China memiliki pengaruh yang sangat besar di badan tersebut dan dapat memveto resolusi apa pun.

Fokus yang ditempatkan Wang di PBB juga selaras dengan Inisiatif Keamanan Global Presiden China Xi Jinping, yang menggabungkan beberapa konsep keamanan yang didukung oleh Rusia, seperti “keamanan tak terpisahkan”. 

Moskow mengatakan keamanan suatu negara tidak dapat diisolasi dari negara lain di kawasan itu dan telah melihat ekspansi NATO ke arah timur sebagai ancaman terhadap keamanan regional dengan menghapus negara-negara penyangga nonblok.

Wang juga mengatakan dalam panggilan telepon bahwa “momen Asia” telah tiba untuk pemerintahan global, dan bahwa Asia harus membentuk ikatan yang lebih erat, menggemakan pernyataan bersama dari kementerian luar negeri Indonesia, Thailand dan Kamboja pada awal Mei. 

“Dalam menghadapi situasi global yang bergejolak, negara-negara Asia harus memainkan peran positif dalam pembangunan kawasan dan dunia yang damai dan stabil,” kata Wang Yi. 

Agenda KTT G20 yang akan dihadiri oleh para kepala negara dan pemerintahan itu masih belum final. Namun Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengatakan perang Ukraina dapat menahan pemulihan ekonomi global – yang menjadi agenda utama – dari pandemi Covid-19. 

Seperti China, Indonesia tidak mau memberikan sanksi kepada Rusia atas invasinya ke Ukraina, tetapi mengatakan serangan itu “tidak dapat diterima” dan menyerukan pembicaraan damai. 

Jokowi telah mengundang Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky untuk menghadiri KTT tetapi Zelensky belum mengkonfirmasi apakah dia akan menerimanya.


Editor : Berli Zulkanedi

BERITA TERKAIT